08 October 2013

Aku Pembeli, Kau Peniaga... Sekarang Ni, Siapa Yang Bagi Duit Kat Siapa?


Kisah ni terjadi kat aku baru je kejap tadi. Dalam pukul 3.45petang tadi. Aku on the way nak pergi kerja, dan aku memang terasa sangat lapar disebabkan pagi tadi aku terpaksa skip breakfast atas sebab-sebab yang tak dapat nak dielakkan. So, aku pun berkunjunglah ke sebuah restoran melayu yang terdapat di Setiawangsa ni. Aku nak bungkus makanan je pun.

Kat situ, lauk dah tinggal sikit, bagi aku that's ok la kan sebab masa tu pun dah pukul berapa. Nak masuk minum petang dah pun. So, aku bungkus je la makanan. Satu untuk isteri aku dan satu untuk aku. Memang niat aku pun nak beli dia makanan sebab nanti time balik, tak de la dia susah payah nak masak nak-nak aku pun balik lewat sebab syif petang.

Bila time nak bayar tu, muka cashier tu langsung takde senyuman pada wajah. Tu ok lagi sebab maybe dia tengah takde mood kena marah dengan bos ke apa ke kan. Aku just play positive je la. Nak mengira pun susah, siap pakai kalkulator. Dua tiga kali tengok makanan aku ambil tu. Nak kita berapa banyak lauk aku ambil dan kuantitinya. Aku tunggu je la. Dah siap kira, dia letak kalkulator tu kat meja. Ohoo.. dia tak letak biasa-biasa je ok, dia tak hempas jugak tapi agak kasar la cara dia. Ibarat campak sikit ke penjuru meja dia. Aku terpinga la kan. Dia ada tak puas hati kat aku ke apa ke.

Pastu dia bagi harga. Kat situ hiruk piruk. Bising. Bunyi pinggan disusun, pengunjung berbual dan sebagainya. Suara dia dah la perlahan, pastu mulut pun macam taknak cakap je.... ibarat bercakap sambil tutup mulut. The best thing, dia tak pandang aku pun! Siot ke tak siot tu?

So.. aku tanya la balik harga tersebut sebab aku kurang jelas. Dan tak semena-menanya, dengan muka mintak penendang, dia capai balik kalkulator tu dan kira balik makanan aku. Muka dia serius kalau aku jenis tak matang, dah kena penumbuk aku dah time tu. Macam aku kacau atau jadik satu musibah dalam hidup dia pulak. Pastu dia sebut harga...."RM7.40".

Aku pun capai dalam poket aku ngam-ngam RM7.40 aku tak bagi kat tangan dia. Aku lepaskan kat meja siap satu duit syilling 20 sen terjatuh kat meja. Aku ambil bungkusan makanan aku, aku chow. Langsung tak toleh tengok reaksi dia.

Ingatlah ye.. kalau anda tu seorang peniaga, respek la pelanggan anda. Sebab pelanggan la yang bagi duit pada peniagaan anda. Tak lokek sesen pun kalau senyum pada pelanggan. Duit yang datang dari pembeli, adalah duit untuk anda bergaji, bayar sewa kedai, beli bahan mentah dan sebagainya. So... sekarang ni fikir balik, anda buat berniaga untuk apa. Kalau untuk sara hidup, pandai-pandai la layan pembeli. Kalau tak, baik tak payah berniaga langsung!!

p/s: Serius sakit hati!
Post a Comment

Let's Interact!

me>