29 February 2012

Evolusi Bahasa Terbaru??

"Arakiannya terjadi lah ia dalam sepurnama tiba syahdan, Maharaja beradulah mengenangi permaisuri yang kunjungnya tiada"

"Sayang, abang menginginkan kita bersama mempunyai anak supaya bahagia hendaknya keluarga kita"

"Woit, aku rasa baik kita amik je dia jadik partner kau. Nanti apa-apa hal dia boleh roger kau"

Bahasa Jiwa Bangsa
Seperti mana yang anda lihat di atas, ia merupakan evolusi bahasa kita yang semakin lama semakin dipermudahkan mengikut masa. Jika kita dahulu dijamu dengan bahasa yang sangat formal. Meruntun jiwa nak memahaminya. Kemudian, setelah masa berlalu, bahasa kita semakin dimudahkan dengan membuang penyambung kata yang "complicated" seperti 'arakian', 'syahdan' dan sebagainya. Sehinggalah tiba masa di mana bahasa kita dirojak dengan bahasa Inggeris bagi menyaingi kemodenan yang berlaku. Itulah sebabnya terdapat perkataan-perkataan seperti "I", "U", "call", "sorry" dan sebagainya. Ia mungkin sedikit sebanyak merosakkan bahasa kita tetapi lama-kelamaan sedikit sebanyak perkataan-perkataan Inggeris tadi diterima oleh Dewan Bahasa menyebabkan ia boleh digunakan dalam penggunaan bahasa harian. (Kalau tak percaya, cuba lihat Kamus edisi terbaru... anda akan lihat "I", "U" telah diterima sebagai bahasa Melayu juga)



Pada zaman sekarang, terciptalah juga satu bahasa yang aku sangat-sangat anti. Nak tau bahasa apa? Ia adalah bahasa GEDIK!

Aku ada juga la kenal orang-orang yang pakai bahasa macam ni. Contoh ayat adalah seperti,

gambar hiasan
"Boo ni sajew jew taw.. apew-apew2 jew lar... mengom taw.. kang B geget kang baru taww"..

Tu kalau cakap dengan kekasih atau orang yang rapat. Kalau cakap dengan member pun ada jugak seperti,

"Aq nanti nak amek ko kat umah taw. Ko lek deleww k. T pe-pe hal calling-calling aq taw"

Aku stress sangat-sangat kalau dengar, baca ayat macam tu.... terbelit-belit lidah aku nak membacanya... So, saranan  dan nasihat aku kepada sesiapa yang gunakan dengan berleluasa, tolong lah berhenti... Tak sedap pun 'taw'...

Stress? Atau punya pendapat sendiri, sila tinggalkan di ruangan komen di bawah ye? Jangan marah taww.. hehe..

p/s: Kalau guna sesaje je nak manja tak kisah lagi sebenarnya. Nak guna sesama beradik atau dalam rumah je ok la jugak.. Tapi kalau dah jadik rutin dan membiasakan diri, takut bahasa akan memasuki zaman gelapnya yang tersendiri. Bahasa kita sekarang pun dah teruk. Teruk lah kalau terukkan lagi. :)


jangan salah sangka,
lelaki pun ada yang gedik tau.. :)

Post a Comment

Let's Interact!

me>